Kerangka Praktek Toora

Prinsip

Panduan Toora Women Inc nilai-nilai dan prinsip menginformasikan pendekatan organisasi dan mendukung program dan layanan kami. Mereka termasuk:

  • Menyediakan ruang yang aman bagi perempuan yang beroperasi dengan integritas dan keadilan bagi perempuan untuk mempertahankan kehidupan yang bebas dari kekerasan, tunawisma, dan bahaya terkait narkoba.
  • Merancang layanan yang secara budaya inklusif bagi orang-orang dalam segala keragamannya termasuk mereka yang berasal dari latar belakang budaya dan bahasa yang beragam (CALD), wanita yang lebih tua, LGBTIQ, dan komunitas Aborigin dan Torres Strait Islander.
  • Terlibat dengan klien dan bekerja dengan kekuatan individu untuk membantu klien membangun pengetahuan dan keterampilan yang ada sambil mengembangkan yang baru.
  • Memberikan intervensi yang diinformasikan oleh bukti praktik terbaik.

Layanan dan perawatan kami mendekati

Untuk membantu mengakhiri siklus pelecehan, tunawisma, dan kecanduan, semua program Toora bekerja dalam a khusus gender, berpusat pada klien kerangka kerja yang didukung oleh prinsip-prinsip trauma dan a berbasis kekuatan model manajemen kasus sejalan dengan Standar Nasional Praktek Prinsip Manajemen Kasus.

Kebutuhan laki-laki dan perempuan sangat berbeda, begitu pula jalan mereka menuju tunawisma, kekerasan dalam rumah tangga dan ketergantungan alkohol dan obat-obatan lainnya. Di Toora, kami pendekatan yang responsif gender memungkinkan kami menyediakan layanan yang mencerminkan pemahaman tentang pengalaman perempuan dan memenuhi kebutuhan khusus mereka. Semua layanan, program, dan kelompok residensial kami dijalankan oleh wanita untuk wanita di a khusus wanita ruang, memberikan panutan dalam hal staf perempuan dan dukungan sebaya. Kami memahami bahwa perempuan menghadapi hambatan sosial dan mungkin tidak mendapatkan perlakuan dan dukungan sensitif yang sesuai dalam layanan umum.

Mayoritas wanita yang didukung Toora memiliki pengalaman trauma yang kompleks. Perempuan yang terlibat dalam sistem peradilan pidana, dengan masalah alkohol dan obat-obatan lainnya (AOD), kekerasan fisik dan tunawisma memiliki kemungkinan lebih tinggi mengalami peristiwa traumatis di masa lalu. Oleh karena itu, kami menyediakan trauma informasi perawatan dan praktek dalam semua aspek penyampaian layanan kami, mengakui dampak signifikan yang dapat ditimbulkan oleh pengalaman traumatis terhadap kehidupan seorang wanita dan bagaimana hal ini dapat membatasi respons kopingnya. Layanan kami dirancang untuk mengatasi dampak trauma, meminimalkan tekanan emosional, dan memberdayakan wanita dengan strategi, pilihan, kolaborasi, dan pemberdayaan alternatif untuk membantu mereka mendapatkan kembali kendali pribadi.

Di Toora, klien adalah pusatnya. Dalam penawaran perawatan yang berpusat pada klien, kami menyadari bahwa orang datang ke layanan kami melalui banyak jalur berbeda dan bahwa tujuan serta perjalanan mereka bersifat individual dan unik. Kami bekerja sama dengan klien kami, melalui tahapan perubahan dan mengeksplorasi kebutuhan, keinginan, dan keadaan sosial mereka untuk mengembangkan solusi. Melalui manajemen kasus, pelatihan dan konseling sosial dan pendidikan, kami menyediakan layanan holistik menyeluruh untuk mendukung perempuan membangun ketahanan mereka dan mencapai tujuan mereka. Pendekatan holistik kami juga berarti bahwa kami mempertahankan kolaborasi yang kuat dalam sektor ini dan komunitas yang lebih luas untuk memberikan perawatan terkoordinasi untuk memenuhi beragam kebutuhan klien kami.

Kami manajemen kasus berbasis kekuatan memungkinkan kami dan klien kami untuk fokus pada pengalaman dan kekuatan masing-masing, mengidentifikasi kualitas dalam individu dan hal-hal positif dalam jaringan mereka. Dengan menegaskan klien sebagai ahli dalam kehidupan mereka sendiri, Toora mengajak klien untuk berpartisipasi dan berkolaborasi dalam proses manajemen kasus, membuat pilihan mereka sendiri yang positif dan terinformasi dan menjadi peserta aktif untuk perubahan positif.

Kami menyediakan perpanjangan atau perawatan berkelanjutan kepada klien kami setelah keluar dari layanan perumahan melalui program penjangkauan kami.

Definisi

Pendekatan khusus gender [berlaku untuk semua program Toora]

Pendekatan khusus gender untuk perempuan memperhatikan pengalaman khusus mereka, mengeksplorasi bagaimana masalah mereka dibentuk oleh gender dan bagaimana proses sosialisasi dapat memengaruhi perjalanan mereka menuju pemulihan. Program khusus gender memastikan bahwa kebutuhan dan masalah unik perempuan dapat ditangani dalam lingkungan yang aman dan mendukung (Bloom & Covington, 1998) (Pusat Sumber Daya Perempuan, 2007).

Pendekatan yang berpusat pada klien dan holistik [berlaku untuk semua program Toora]

Pendekatan yang berpusat pada klien dan holistik berfokus pada kebutuhan individu dan berbagai masalah mendasar yang berdampak pada kehidupan dan kesejahteraan klien, mendukung orang untuk menjadi peserta yang aktif dan setara, dan menyesuaikan dukungan dengan berbagai kebutuhan klien. Ini mempertimbangkan kebutuhan individu, keinginan, nilai, situasi keluarga, keadaan sosial dan gaya hidup. Pendekatan yang berpusat pada klien diakui sebagai faktor utama dalam mengembangkan layanan berkualitas tinggi (Simces, 2003).

Perawatan dan praktik berdasarkan informasi trauma [berlaku untuk semua program Toora]

Trauma-informed practice adalah pendekatan yang mengenali dan mengakui trauma seseorang dan prevalensinya, dan responsif terhadap dampak, sensitivitas, dan dinamikanya. Praktik informasi trauma bertujuan untuk menciptakan keamanan fisik, psikologis, dan emosional bagi pekerja dan klien dan membantu klien untuk mendapatkan kembali rasa kendali dan pemberdayaan atas hidup mereka lagi (Hopper et al., 2010). Perawatan dan praktik yang diinformasikan trauma menyiratkan bahwa penyedia layanan menciptakan filosofi dan budaya serta pemahaman tentang trauma baik di tingkat organisasi maupun pemberian layanan.

Manajemen kasus berbasis kekuatan [berlaku untuk semua program Toora]

Model manajemen kasus berbasis kekuatan membangun ketahanan dan pemberdayaan dengan meminta pekerja dan klien kami untuk merefleksikan kekuatan klien saat ini dalam proses kolaboratif. Itu memvalidasi pengalaman klien dan menghubungkan kekuatannya dengan langkah-langkah positif untuk mencapai tujuan yang ditetapkan (Francis, 2014).

Melanjutkan perawatan [berlaku untuk semua program Toora]

Tujuan utama dari kesinambungan perawatan adalah: mendukung klien untuk melanjutkan perubahan gaya hidup mereka; menjaga kesehatan; mengatasi stresor; mengelola krisis; dan mencegah kekambuhan saat reintegrasi ke masyarakat.

Perawatan berorientasi pemulihan [berlaku untuk program AOD dan Konseling]

Perawatan berorientasi pemulihan mengakui bahwa jalan seseorang menuju pemulihan bersifat individual dan unik, dan diinformasikan oleh kekuatan dan harapan, kebutuhan, pengalaman, nilai dan latar belakang budaya mereka. Perawatan berorientasi pemulihan berusaha untuk meningkatkan hasil dengan mendapatkan klien akses awal ke dukungan, dan menghubungkan mereka dengan layanan dan dukungan yang akan membuatnya lebih mungkin untuk mempertahankan pemulihan mereka. Prinsip lain dari perawatan berbasis pemulihan termasuk: keluarga dan keterlibatan masyarakat lainnya; pemulihan yang didukung oleh rekan dan sekutu; memberikan kesinambungan perawatan; pemantauan dan penjangkauan yang berkelanjutan; dan layanan yang berpusat pada orang (Sheedy, 2009).

Minimisasi bahaya [berlaku untuk program AOD dan Konseling]

Pendekatan minimalisasi bahaya adalah elemen kunci dari Strategi Narkoba Nasional Australia, yang mengakui bahwa mengamanatkan pantang bukanlah satu-satunya cara untuk mengurangi bahaya terkait narkoba. Minimisasi bahaya memberikan pendekatan berlapis untuk mengurangi pasokan dan permintaan alkohol dan obat-obatan lain (AOD) sementara juga memenuhi kebutuhan klien yang saat ini menggunakan zat-zat tersebut. Ini bertujuan untuk mengatasi masalah alkohol dan narkoba lainnya dengan mengurangi efek berbahaya pada individu tetapi juga mempertimbangkan konsekuensi kesehatan, sosial dan ekonomi dari penggunaan AOD pada masyarakat secara keseluruhan (Departemen Kesehatan, 2004).

Wawancara motivasi [berlaku untuk program AOD dan Konseling]

Wawancara motivasi adalah pendekatan psikologis yang berpusat pada klien dan direktif untuk membantu klien menyelesaikan ambivalensi dan menemukan motivasi untuk mengubah perilaku mereka yang menempatkan mereka pada risiko (MacKillop et al., 2018). Wawancara motivasi berusaha untuk meningkatkan anggapan pentingnya membuat perubahan dan meningkatkan keyakinan seseorang bahwa perubahan itu mungkin. Hal ini didukung oleh sikap empati, tidak menghakimi dan melibatkan eksplorasi dan pemahaman alasan klien untuk menggunakan zat.Resnicow & McMaster, 2012). Praktik wawancara motivasi muncul sebagai katalis yang efektif dan efisien untuk meningkatkan komunikasi antara klien dan praktisi, perubahan perilaku positif, dan hasil kesehatan yang positif. Bukti menunjukkan bahwa wawancara motivasi efektif mengurangi penggunaan zat dan perilaku berisiko dan meningkatkan keterlibatan klien dalam pengobatan (Lundahl & Burke, 2009). 

Terapi perilaku kognitif [berlaku untuk program AOD dan Konseling]

Terapi perilaku kognitif (CBT) adalah terapi terstruktur yang bertujuan menyesuaikan pikiran dan perilaku yang mengendalikan perilaku bermasalah. CBT dan variasinya (misalnya pencegahan kambuh) bertujuan untuk membantu klien memahami perilaku penggunaan zat mereka dan konsekuensinya melalui pemantauan mandiri terarah (Bawor et al., 2018). Klien belajar mengenali situasi yang dapat menyebabkan kekambuhan dan menggunakan strategi yang mereka pelajari untuk mencegah kekambuhan dan membuat pilihan sesuai dengan tujuan mereka. Terapi perilaku kognitif memiliki basis bukti substansial dalam pengobatan gangguan penggunaan zat dan gangguan kesehatan mental yang menyertai (Baker et al., 2001; 2005; 2010; Kenna & Leggio, 2018).

Terapi yang berfokus pada solusi [berlaku untuk program AOD dan Konseling]

Seperti namanya, terapi fokus solusi (SFT) dan terapi singkat fokus solusi (SFBT) difokuskan pada solusi untuk suatu masalah, bukan masalah itu sendiri (Dolan, 2017). Pendekatan pragmatis, sekarang dan berorientasi masa depan ini menganggap klien memiliki kekuatan dan kemampuan untuk menghasilkan solusi atas masalah dalam kehidupan mereka (Kim, Brook & Akin, 2016). Ini melibatkan penggunaan sejumlah pertanyaan direktif untuk menyoroti kekuatan klien dan keterampilan koping yang ada dan untuk membantu mereka mengidentifikasi informasi dan ide yang relevan untuk membentuk solusi (Dolan, 2017). Terapi telah ditemukan untuk mengurangi perilaku penggunaan zat (Kim, Brook & Akin, 2016) dan memperbaiki berbagai masalah psikologis dan perilaku lainnya (Gingerich & Peterson, 2013).

Intervensi singkat [berlaku untuk program AOD dan Konseling]

Intervensi singkat singkat, intervensi strategis, biasanya antara lima dan 30 menit, yang bertujuan untuk mengidentifikasi masalah dengan penggunaan zat dan mendorong motivasi untuk berubah (Henry-Edwards, Humeniuk, Ali, Monteiro & Poznyak, 2003). Intervensi singkat termasuk memberikan informasi dan psikoedukasi, teknik wawancara motivasi, dan percakapan informal yang meningkatkan motivasi yang mendorong pilihan yang sehat dan pencegahan atau pengurangan perilaku berisiko (Levy & Williams, 2016). Intervensi singkat telah ditemukan secara signifikan meningkatkan penggunaan obat-obatan terlarang dan alkohol pada awal enam bulan tindak lanjut di berbagai orang dan pengaturan (Madras et al., 2009).

Referensi

Baker, A., Boggs, TG, & Lewin, TJ (2001). Uji coba terkontrol secara acak dari kognitif singkat-intervensi perilaku di antara pengguna reguler amfetamin. Kecanduan96(9), 1279-1287.

Baker, A., Lee, NK, Claire, M., Lewin, TJ, Grant, T., Pohlman, S., … & Carr, VJ (2005). Intervensi perilaku kognitif singkat untuk pengguna amfetamin reguler: langkah ke arah yang benar. Kecanduan100(3), 367-378.

Baker, AL, Kavanagh, DJ, Kay-Lambkin, FJ, Berburu, SA, Lewin, TJ, Carr, VJ, & Connolly, J. (2010). Uji coba terkontrol secara acak dari terapi kognitif-perilaku untuk masalah depresi dan alkohol yang terjadi bersamaan: singkat-hasil istilah. Kecanduan105(1), 87-99.

Bawor, M., Dennis, B., Mackillop, J., & Samaan, Z. (2018). Gangguan penggunaan opioid. Di Mackillop, J. Kenna, GA, Leggio, L. & Ray, LA (Eds). Mengintegrasikan perawatan psikologis dan farmakologis untuk gangguan kecanduan (hlm. 124-149). NY: Rute.

Mekar, B., & Covington, S. (1998). Pemrograman khusus gender untuk pelanggar perempuan: Apa itu dan mengapa itu penting. Pertemuan tahunan ke-50 Masyarakat Kriminologi Amerika, Washington, DC. Diperoleh dari https://www.stephaniecovington.com/assets/files/13.pdf

Departemen Kesehatan. (2004). Apa itu minimalisasi bahaya?. Diterima dari http://www.health.gov.au/internet/publications/publishing.nsf/Content/drugtreat-pubs-front5-wk-toc~drugtreat-pubs-front5-wk-secb~drugtreat-pubs-front5-wk-secb-6~drugtreat-pubs-front5-wk-secb-6-1

Dolan, Y. (2017). Apa itu Terapi Berfokus Solusi? Institute for Solution Focused Therapy. Diterima dari: https://solutionfocused.net/what-is-solution-focused-therapy/.

Fransiskus, A. (2014). Penilaian dan pemulihan berbasis kekuatan dalam kesehatan mental: Refleksi dari praktik. Jurnal Internasional Pekerjaan Sosial dan Praktek Layanan Kemanusiaan. 2(6), 264-271.

Gingerich, W., & Peterson, L. (2013). Keefektifan Terapi Singkat Berfokus Solusi: Tinjauan kualitatif sistematis dari studi hasil terkontrol. Penelitian tentang Praktek Kerja Sosial, 23(3), 266 – 283.

Henry-Edwards, S., Humeniuk, R., Ali, R., Monteiro, M., & Poznyak, V. (2003). Intervensi singkat untuk penggunaan zat: Manual untuk digunakan dalam perawatan primer (draft versi 1.1 untuk uji lapangan). Jenewa: Organisasi Kesehatan Dunia.

Hopper, EK, Bassuk, EL, & Olivet, J. (2010), Shelter from the Storm: Trauma-Informed Care di Pengaturan Layanan Tunawisma Jurnal Kebijakan dan Layanan Kesehatan Terbuka, 3(2), 80-100. Diterima dari https://www.researchgate.net/publication/239323916_Shelter_from_the_Storm_Trauma-Informed_Care_in_Homelessness_Services_Settings2009-08-202009-09-282010-03-22

Kenna, GA, & Leggio, L. (2018). Gangguan penggunaan alkohol. Di Mackillop, J., Kenna, GA, Leggio, L. & Ray, LA (Eds), Mengintegrasikan perawatan psikologis dan farmakologis untuk gangguan kecanduan (hlm. 77-98). NY: Rute.

Kim, SJ, Brook, J., & Akin, BA (2016). Terapi singkat yang berfokus pada solusi dengan individu yang menggunakan zat: Sebuah studi uji coba terkontrol secara acak. Penelitian tentang Praktek Kerja Sosial, 28(4), 452 – 462.

Retribusi, SJL, & Williams, JF (2016). Skrining penggunaan zat, intervensi singkat, dan rujukan ke pengobatan. Pediatri, 138(1).

Lundahl, B., & Burke, BL (2009). Efektivitas dan penerapan wawancara motivasi: Tinjauan ramah praktik dari empat meta-analisis. Jurnal psikologi klinis65(11), 1232-1245. Diterima dari http://faculty.fortlewis.edu/burke_b/CriticalThinking/Readings/MI-Burke.pdf

Mackillop, J., Gray, JC, Owens, MM, Laude, J., & David, S. (2018). Gangguan penggunaan tembakau. Di Mackillop, J., Kenna, GA, Leggio, L., & Ray, LA (Eds), Mengintegrasikan perawatan psikologis dan farmakologis untuk gangguan kecanduan (hlm. 99-124). NY: Rute.

Madras, BK, Compton, WM, Avula, D., Stegbauer, T., Stein, JB, & Clark, HW (2009). Skrining, intervensi singkat, rujukan ke pengobatan (SBIRT) untuk penggunaan obat-obatan terlarang dan alkohol di berbagai tempat perawatan kesehatan: perbandingan saat asupan dan 6 bulan kemudian. Ketergantungan Obat & Alkohol99(1), 280-295.

Resnicow, K., & McMaster, F. (2012). Wawancara Motivasi: bergerak dari mengapa ke bagaimana dengan dukungan otonomi. Jurnal Internasional Nutrisi Perilaku dan Aktivitas Fisik9(19). Diterima dari https://doi.org/10.1186/1479-5868-9-19

Sheedy, CK, dan Whitter, M., Prinsip panduan dan elemen sistem perawatan berorientasi pemulihan: Apa yang kita ketahui dari penelitian? (Publikasi HHS No. (SMA) 09-4439). Rockville, MD: Pusat Perawatan Penyalahgunaan Zat, Penyalahgunaan Zat dan Administrasi Layanan Kesehatan Mental.

Simces, Z., & rekan. (2003). Menjelajahi hubungan antara keterlibatan publik/keterlibatan warga dan perawatan kesehatan yang berkualitas: Tinjauan dan analisis literatur saat ini (laporan). Ottawa: Kesehatan Kanada.

Smock, SA, Trepper, TS, Wetchler, JL, McCollum, EE, Ray, R., & Pierce, K. (2008). Larutan-terapi kelompok terfokus untuk penyalahguna zat tingkat 1. Jurnal terapi perkawinan dan keluarga, 34(1), 107-120.

Pusat Sumber Daya Wanita. (2007). Kenapa Khusus Wanita? Nilai dan manfaat dari oleh perempuan, untuk layanan perempuan. Diterima dari https://www.wrc.org.uk

PDF Kerangka Kerja Toora Women Inc. Practice tersedia disini.